Suatu hari, iblis menjelma menjadi manusia dan berniat menguji keadaan hati Imam Junaid.

Iblis pun telah sampai di hadapan Imam dan berkata, “Aku ingin berkhidmat kepadamu secara cuma-cuma." Imam Junaid mempersilahkannya.

Akhirnya, iblis pun berkhidmat hingga 10 tahun lamanya, dan tidak pernah melihat hati Imam Junaid lalai dari Allah meskipun sesaat.

Melihat tidak ada kesempatan, iblis ingin menyudahi misi ini.

Sebelum pergi, iblis mengungkap jati dirinya yang sebenarnya.

Imam Junaid tidak terkejut dan berkata, “Aku sudah mengetahuinya sejak awal kamu datang, tapi aku sengaja mempersilahkan kamu untuk berkhidmat sebagai bentuk hukuman, dan kamu tidak akan mendapatkan ganjaran diakhirat nanti.”

Mencari kesempatan dalam kesempitan, iblis mencoba memuji Imam Junaid untuk menggoyahkan hatinya, “Begitu kuatnya iman pun wahai Junaid.”

Imam Junaid yang paham strategi iblis lalu menukas, “Pergilah wahai yang terlaknat, apakah kamu ingin memasukan rasa bangga dalam hatiku?!"

Iblis pun pergi dengan tangan kosong.

Diambil dari kitab Hasyiyah Ash-Shawi 'ala Kharidah hal 448.