Beragam cara membangunkan orang sahur yang kita jumpai saat ini ternyata sudah terjadi sejak masa silam. Seperti yang disampaikan oleh Syekh Athiyah dalam Fatawa Al-Azhar, 8/284:

Pertama: Berjalan Keliling

ﻟﻤﺎ ﺟﺎء ﺇﻟﻰ ﻣﺼﺮ ﻋﺘﺒﺔ ﺑﻦ ﺇﺳﺤﺎﻕ ﻭاﻟﻴﺎ ﻣﻦ ﻗﺒﻞ اﻟﺨﻠﻴﻔﺔ اﻟﻌﺒﺎﺳﻰ اﻟﻤﻨﺘﺼﺮ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻗﺎﻡ ﻫﻮ ﺑﺎﻟﺘﺴﺤﻴﺮ ﺳﺎﺋﺮا ﻋﻠﻰ ﻗﺪﻣﻴﻪ ﻣﻦ ﻣﺪﻳﻨﺔ اﻟﻌﺴﻜﺮ ﻓﻰ اﻟﻔﺴﻄﺎﻁ ﺣﺘﻰ ﺟﺎﻣﻊ ﻋﻤﺮﻭ ﺑﻦ اﻟﻌﺎﺹ ﻭﻛﺎﻥ ﺫﻟﻚ ﺳﻨﺔ 238 ﻫـ

Ketika Utbah bin Ishaq datang ke Mesir sebagai Gubernur di masa Abbasiyah, Khalifah Muntasir Billah, ia berjalan kaki untuk mengajak sahur dari Fustat sampai Masjid Jami' Amr bin Ash pada 238 H.

Kedua: Mengumumkan di Masjid

ﻭﻛﺎﻥ اﻟﺰﻣﺰﻣﻰ ﻳﺘﻮﻟﻰ اﻟﺘﺴﺤﻴﺮ ﻓﻰ ﺻﻮﻣﻌﺘﻪ ﺑﺄﻋﻠﻰ اﻟﻤﺴﺠﺪ ﻭﻣﻌﻪ ﺃﺧﻮاﻥ ﺻﻐﻴﺮاﻥ ﻳﻘﻮﻝ: ﻳﺎ ﻧﻴﺎﻣﺎ ﻗﻮﻣﻮا ﻟﻠﺴﺤﻮﺭ

Az-Zamzami membangunkan sahur dari atas Masjid, ditemani dua anak kecil. Dia mengumumkan, “Orang-orang yang tidur! Bangunlah untuk sahur!

Ketiga: Melantunkan Syair-syair

ﻓﻜﺎﻥ ﺃﻫﻞ ﻣﺼﺮ ﺃﻭﻝ ﻣﻦ اﺑﺘﻜﺮﻭا "اﻟﺒﺎﺯﺓ" ﻣﻊ اﻷﻧﺎﺷﻴﺪ، ﻭﻳﻘﻮﻡ ﻋﺪﺓ ﺃﺷﺨﺎﺹ ﻣﻌﻬﻢ ﻃﺒﻞ ﺑﻠﺪﻯ

Dialah penduduk Mesir pertama yang pagi-pagi melagukan Bazah dengan lagu dan orang-orang memainkan gendang mengiringi.

Keempat: Menggunakan Lentera

ﻭﺷﺎﻫﺪ اﺑﻦ ﺑﻄﻮﻃﺔ ﻓﻰ ﺭﺣﻠﺘﻪ ﻭﺭﺃﻯ ﻓﻰ اﻟﺤﺮﻡ اﻟﻤﻜﻰ اﻻﺣﺘﻔﺎﻝ ﺑﺮﻣﻀﺎﻥ، ﻭﻗﺎﻝ: ﻛﺎﻧﻮا ﻳﻌﻠﻘﻮﻥ ﻗﻨﺪﻳﻠﻴﻦ ﻟﻠﺴﺤﻮﺭ ﻟﻴﺮاﻫﻤﺎ ﻣﻦ ﻟﻢ ﻳﺴﻤﻊ اﻷﺫاﻥ ﻟﻴﺘﺴﺤﺮ

Ibnu Batutah menyaksikan dalam petualangannya dan menjumpai di Makkah ada perayaan Ramadhan. Mereka menggantungkan 2 lentera untuk sahur agar orang yang tidak mendengar azan bisa melihat lentera tersebut.