Artikel

Kebenaran yang sat set dalam kisah Nabi Yusuf as.

03 Jul 2022 09:18 WIB
359
.
Kebenaran yang sat set dalam kisah Nabi Yusuf as. Filim Prophet Joseph produksi Iran.

Dalam ilmu balaghah ada fan yang dinamakan al-faraid, atau bisa juga disebut tanasuq farid, yaitu penggunaan lafal tertentu yang menambah keindahan secara maksimal seperti sebuah liontin dalam rangkaian kalung.

Beberapa contoh yang disebutkan para ulama di antaranya adalah penggunaan lafal حصحص dalam surah Yusuf 51 berikut ini:

اَلْآنَ حَصْحَصَ الْحَقُّ أَنَا رَاوَدْتُهُ عَنْ نَفْسِهِ وَإِنَّهُ لَمِنَ الصَّادِقِينَ

“Sekarang jelaslah kebenaran itu, akulah yang menggoda dan merayunya, dan sesungguhnya dia termasuk orang yang benar.” (QS. Yusuf: 51)

Penggunaan kataحَصْحَصَ  dalam ayat ini tidak tergantikan hanya dengan kata yang bermakna hampir sama yang lain, semisal ظهر (tampak).

Para ulama' elihat kandungan kataحَصْحَصَ  sangat lengkap dan mampu mengungkapkan detail cerita dalam kejadian tersebut dengan lafal yang singkat dan padat.

Beberapa makna yang terkandung dalam kataحَصْحَصَ yang tidak ada dalam kata ظَهَرَ adalah:

1. Tampak setelah tersembunyi:

Setelah sekian lama Nabi Yusuf dipaksa menyembunyikan kejadian yang mempermalukan istri menteri, yang terekam dalam kalimat:

يُوسُفُ أَعْرِضْ عَنْ هَذَا

"Wahai Yusuf, lupakanlah ini!" (QS. Yusuf: 29)

Lalu makar yang dilakukan sang istri menteri untuk memaksa para wanita ikut diam tidak menyebarkan aib tersebut dengan menjebak mereka terperangkap dalam kekaguman kepada ketampanan Nabi Yusuf, sehingga mereka melakukan hal yang juga memalukan yaitu memotong jari-jari mereka.

فَلَمَّا سَمِعَتْ بِمَكْرِهِنَّ اَرْسَلَتْ اِلَيْهِنَّ وَاَعْتَدَتْ لَهُنَّ مُتَّكَاً وَّاٰتَتْ كُلَّ وَاحِدَةٍ مِّنْهُنَّ سِكِّيْنًا وَّقَالَتِ اخْرُجْ عَلَيْهِنَّ ۚ فَلَمَّا رَاَيْنَهٗٓ اَكْبَرْنَهٗ وَقَطَّعْنَ اَيْدِيَهُنَّۖ وَقُلْنَ حَاشَ لِلّٰهِ مَا هٰذَا بَشَرًاۗ اِنْ هٰذَآ اِلَّا مَلَكٌ كَرِيْمٌ

قَالَتْ فَذٰلِكُنَّ الَّذِيْ لُمْتُنَّنِيْ فِيْهِ

“Maka ketika perempuan itu mendengar cercaan mereka, diundangnyalah perempuan-perempuan itu dan disediakannya tempat duduk bagi mereka, dan kepada masing-masing mereka diberikan sebuah pisau (untuk memotong jamuan), kemudian dia berkata (kepada Yusuf), ‘Keluarlah (tampakkanlah dirimu) kepada mereka.’ Ketika perempuan-perempuan itu melihatnya, mereka terpesona kepada (keelokan rupa)nya, dan mereka (tanpa sadar) melukai tangannya sendiri. Seraya berkata, ‘Mahasempurna Allah, ini bukanlah manusia. Ini benar-benar malaikat yang mulia.”

“Dia (istri Al-Aziz) berkata, ‘Itulah orangnya yang menyebabkan kamu mencela aku karena (aku tertarik) kepadanya.’” (QS. Yusuf 31-32)

Setelah sekian lama usaha dari orang-orang di sekeliling Nabi Yusuf untuk menyembunyikan kebenaran, akhirnya Allah menampakkan kebenaran setelah tersembunyi.

Lafalحَصْحَصَ  dalam hal ini menunjukkan bahwa kebenaran yang selama ini ditutupi telah tampak.

2. Tampak secara berulang:

Bentuk kataحَصْحَصَ  yang mengulang kata حَصْ menunjukkan kemunculan kebenaran yang berulang dan runtun.

Hal ini juga terjadi dalam kisah Nabi Yusuf, karena Allah sudah berungkali menunjukkan kebenaran Nabi Yusuf. Kebenaran Nabi Yusuf pada awalnya telah diungkapkan oleh kesaksian salah seorang keluarga menteri yang mengatakan:

وَشَهِدَ شَاهِدٌ مِّنْ اَهْلِهَاۚ اِنْ كَانَ قَمِيْصُهٗ قُدَّ مِنْ قُبُلٍ فَصَدَقَتْ وَهُوَ مِنَ الْكٰذِبِيْنَ

“Seorang saksi dari keluarga perempuan itu memberikan kesaksian, ‘Jika baju gamisnya koyak di bagian depan, maka perempuan itu benar, dan dia (Yusuf) termasuk orang yang dusta.’” (QS. Yusuf: 26)

Lalu dari pengakuan istri menteri sendiri yang menegaskan:

وَلَقَدْ رَاوَدْتُهُ عَنْ نَفْسِهِ فَاسْتَعْصَمَ

“Sungguh, aku telah menggoda untuk menundukkan dirinya tetapi dia menolak.” (QS. Yusuf: 32)

Bahkan, ketika Nabi Yusuf berada di penjara, para tahanan yang lain juga mengakui kesalehannya, dengan berkata:

إِنَّا نَرَاكَ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

“Sesungguhnya kami memandangmu termasuk orang yang berbuat baik.” (QS. Yusuf: 36)

Juga mengakui kebenarannya, ketika berkata:

يُوسُفُ أَيُّهَا الصِّدِّيقُ

“Yusuf, wahai orang yang sangat dipercaya!” (QS. Yusuf: 46)

3. Berlangsung dengan cepat dan drastis:

Beberapa ulama menambahkan bahwa di antara makna kata حَصْحَصَ adalah cepat dan tidak ada hambatan.

Kita bisa melihat cepatnya kebenaran Nabi Yusuf ini ditampakkan ketika Allah menghendakinya dengan mengikuti kisah ketika istri menteri mengakui bahwa dialah yang bersalah telah menggoda Nabi Yusuf, dengan segera sang Raja memposisikan Nabi Yusuf dalam posisi penting di sisinya.

Secara uslub pun hal ini ditampilkan oleh Allah dengan melakukan elipsis (pembuangan beberapa kalimat atau hadzaf) yang mengisyaratkan cepatnya proses pelantikan Nabi Yusuf menjadi petinggi kerajaan begitu beliau keluar penjara.

وَقَالَ الْمَلِكُ ائْتُونِي بِهِ أَسْتَخْلِصْهُ لِنَفْسِي فَلَمَّا كَلَّمَهُ قَالَ إِنَّكَ الْيَوْمَ لَدَيْنَا مَكِينٌ أَمِينٌ

“Dan raja berkata, ‘Bawalah dia (Yusuf) kepadaku, agar aku memilih dia (sebagai orang yang dekat) kepadaku.’ Ketika dia (raja) telah bercakap-cakap dengan dia, dia (raja) berkata, ‘Sesungguhnya kamu mulai hari ini menjadi seorang yang berkedudukan tinggi di lingkungan kami dan dipercaya.’” (QS. Yusuf: 54)

Digambarkan dalam ayat di atas, setelah Raja memerintahkan memanggil Nabi Yusuf, tiba-tiba beliau berada di depannya dan langsung ditawari jabatan dalam kerajaannya.

Proses yang tidak disebutkan dalam ayat ini adalah,

1. Pesuruh raja menyanggupi perintahnya,

2. Lalu pesuruh itu mendatangi penjara Yusuf,

3. Lalu ia memberitahu Nabi Yusuf panggilan raja,

4. Lalu Nabi Yusuf datang memenuhi panggilan.

Rentetan proses yang pasti ada dalam cerita tapi tidak disebutkan dalam ayat ini mengisyaratkan dengan tegas munculnya kebenaran yang berlangsung cepat, sat-set, tanpa banyak masalah yang menghambat.

Jombang, 2 Juli 202

Afifudin Dimyathi
Afifudin Dimyathi / 9 Artikel

Nama lengkapnya Dr. KH. Muhammad Afifuddin Dimyathi, Lc., MA. Menyelesaikan jenjang sarjana di Universitas Al-Azhar Mesir, dan jenjang magister serta doktoral di Sudan. Kini mengasuh Pondok Tahfidzul Quran, Hidayatul Quran, Darul Ulum, Peterongan, Jombang.

Baca Juga

Pilihan Editor

Saksikan Video Menarik Berikut: