Ibadah

Amalan-amalan dahsyat di hari Asyura 10 Muharram

04 Aug 2022 07:33 WIB
410
.
Amalan-amalan dahsyat di hari Asyura 10 Muharram Hari Asyura jatuh pada tanggal 10 Muharram.

Selain disunnahkan untuk berpuasa pada hari Asyura, masih banyak lagi amalan yang fadilahnya sangat agung sekali.

Maha guru ulama Nusantara, Syekh Abi Bakar Syatha Al-Dimyathi dalam anotasinya pada kitab Fath al-muin bi syarh qurrat al-ain karya Syekh Zainuddin Al-Malibari, mengatakan;

فمن صام يوم عاشوراء فكأنما صام الدهر كله، وهو صوم الأنبياء

Sesiapa yang berpuasa di hari Asyura, maka dia seakan telah berpuasa selama setahun penuh, ini juga merupakan puasanya para nabi alaihim al-salam.

ومن أحيا ليلة عاشوراء بالعبادة فكأنما عبد الله تعالى مثل عبادة أهل السموات السبع

Sesiapa yang menghidupi malam hari Asyura atau berjaga, seraya mengisinya dengan beribadah, maka dia seakan telah menyembah Allah SWT seperti halnya amalan penduduk 7 langit.

ومن صلى فيه أربع ركعات يقرأ في كل ركعة الحمد لله مرة، وقل هو الله أحد، إحدى وخمسين مرة، غفر الله له ذنوب خمسين عاما.

Sesiapa yang shalat di malam tersebut sebanyak 4 rakaat, dan ia membaca hamdalah sekali, surat al-ikhlas sebanyak 51 kali, maka dosanya ia akan diampuni selama 50 tahun.

ومن سقى في يوم عاشوراء شربة ماء سقاه الله يوم العطش الأكبر كأسا لم يظمأ بعدها أبدا، وكأنما لم يعص الله طرفة عين.

Sesiapa yang memberi minum di hari Asyura, maka dia akan diberi minuman oleh Allah SWT kelak di hari haus, niscaya ia tidak akan haus lagi setelah itu. Dan seakan ia tidak pernah bermaksiat kepada Allah, dalam kedipan mata.

ومن تصدق فيه بصدقة فكأنما لم يرد سائل قط

Sesiapa yang bersedekah di hari Asyura, maka seakan ia tidak pernah menolak permintaan seseorang sama sekali.

ومن اغتسل وتطهر يوم عاشوراء لم يمرض في سنته إلا مرض الموت.

Sesiapa yang mandi dan bebersih di hari tersebut, maka dia tidak akan sakit di tahun itu, kecuali sakit yang berupa meninggal.

ومن مسح فيه على رأس يتيم أو أحسن إليه فكأنما أحسن إلى أيتام ولد آدم كلهم

Sesiapa yang mengusap kepala anak yatim (majaz yang bermakna menyayangi dan memedulikan) atau berbuat baik kepadanya, maka dia seakan telah berbuat baik kepada seluruh anak yatim keturunan Adam.

ومن عاد مريضا في يوم عاشوراء فكأنما عاد مرضى أولاد آدم كلهم

Sesiapa yang membesuk orang sakit di hari Asyura, maka dia seakan telah membesuk seluruh anak adam yang sakit.

Di samping itu, ada beberapa amalan juga yang dianjurkan dilakukan di hari Asyura, namun tidak dijelaskan faidahnya. Yaitu; menyambung silatur rahim, memakai celak, sowan orang alim, menambah porsi nafkah keluarga, memotong kuku, dan membaca surat al-Ikhlas sebanyak 1000 kali.

Hanya saja tendensi amalan yang memiliki dasar valid hanyalah amalan puasa dan menambah porsi nafkah kepada keluarga. Selain itu, hadisnya daif, dan bahkan ada yang munkar. (Abi Bakar Syatha Al-Dimyathi, I'anah al-Thalibin fi hall alfadz fath al-muin, PDF  Juz 2 Hal. 302)

Selain beberapa amalan di atas, Syekh Sulaiman al-Jamal mengatakan;

وَيُسْتَحَبُّ فِيهِ التَّوْسِعَةُ عَلَى الْعِيَالِ وَالْأَقَارِبِ، وَالتَّصَدُّقُ عَلَى الْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ مِنْ غَيْرِ تَكَلُّفٍ فَإِنْ لَمْ يَجِدْ شَيْئًا فَلْيُوَسِّعْ خُلُقَهُ وَيَكُفَّ عَنْ ظُلْمِهِ وَلِبَعْضِهِمْ

“Pada hari Asyura sunnah untuk menambah nafkah atau porsi sedekah kepada keluarga dan sanak kerabat, juga sunnah bersedekah kepada fakir miskin. Namun jika tidak mempunyai harta untuk disedekahkan, maka dianjurkan untuk berbuat baik kepada orang lain dan menjaga dirinya dari berlaku dzalim.” (Futuhat al-Wahhab bi taudih syarh manhaj al-thullab, atau yang biasa dikenal dengan judul Hasyiyah al-Jamal, PDF 2/347)

Kemudian Syekh Abdul Qadir Al-Jilani menambahkan beberapa amalan, yaitu sebagai berikut;

1. Sesiapa yang berpuasa di hari Asyura, maka ia akan mendapat pahala sebagaimana jumlah 1000 malaikat, 1000 orang yang mati syahid, 1000 orang yang haji dan umrah.

2. Sesiapa yang mengusap kepala anak yatim (berbuat baik) di hari tersebut, niscaya Allah akan mengangkat derajatnya di surga, dengan dijumlah dari kalkulasi rambutnya anak yatim.

3. Sesiapa yang memberikan menu buka pada orang yang berpuasa Asyura, maka dia seakan telah memberikan menu buka bagi seluruh umatnya Nabi Muhammad SAW dan telah mengenyangkan perut mereka. (Syekh Abdul Qadir Al-Jailani, Al-Ghunyah li talibi tariq al-haq, PDF Juz 2 Hal. 87)

Dalam Kanz al-Najah wa al-surur juga disebutkan beberapa amalan, antara lain; mengisi malam Asyura dengan membaca atau mendengarkan al-Quran, atau boleh juga dengan doa dan dzikir. Kemudian agar dijaga dari perkara buruk di tahun tersebut, silahkan baca  sebanyak 70 kali, “Hasbiya Allah wa ni’ma al-wakil, ni’ma al-maula wa ni’ma al-nasir”

حَسْبِيَ اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ

“Cukuplah Allah Pelindung kami, Dia sebaik-baik Wakil yang kami dambakan, dan Dia sebaik-baik Penolong yang kami harapkan.” (Kanz al-Najah wa al-surur, PDF Hal. 83)

Demikianlah beberapa amalan yang bisa kita kerjakan dalam rangka menyambut hari Asyura, mari maksimalkan selagi ada kesempatan. Sebab Asyura ini hanya satu kali saja dalam setahun, belum tentu kita mendapati Asyura di tahun mendatang, maka dari itu jangan sampai mensia-siakan kesempatan emas ini.

Ahmad Hidhir Adib
Ahmad Hidhir Adib / 63 Artikel

Asal dari Pasuruan. Sekarang menempuh studi program Double degree di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang pada program studi PAI dan Fikih Muqaran dan tinggal Wisma Ma’had Aly UIN Malang. 

Baca Juga

Pilihan Editor

Saksikan Video Menarik Berikut: