Artikel

Hadhrotusy Syeikh KH. M. Hasyim Asy'ari Tebuireng dan Al-Azhar Mesir

13 Nov 2020 01:05 WIB
1350
.
Hadhrotusy Syeikh KH. M. Hasyim Asy'ari Tebuireng dan Al-Azhar Mesir

Dalam sambutan pembukaan Mukatamar yang ke-14 di Magelang, Hadhrotusy Syeikh KH. M. Hasyim Asy'ari menyampaikan respon beliau terhadap 4 hal yang terjadi saat itu. Di antaranya adalah pelecehan terhadap Hadhrotur Rasul Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam.

Hadhrotusy Syeikh Hasyim Asy'ari mengutarakan bahwa kejadian seperti ini merupakan pukulan yang sangat berat serta menyakitkan setiap umat muslim. Dalam keadaan seperti ini beliau tentu menunjukkan pengingkarannya terhadap pelecehan semacam ini dan lebih lanjut beliaupun menyampaikan pelakunya layak menerima hukuman. Namun saat itu belum ada pasal khusus yang mengatur pelecehan seperti ini.

Oleh karena itu, Hadhrotusy Syeikh menyerukan kepada Pemerintahan Belanda saat itu untuk membuat peraturan tentang larangan segala macam pelecehan seperti ini. Disamping mendesak Pemerintah Belanda untuk membuat peraturan khusus tentang perlindungan simbol-simbol agama, Hadhrotusy Syeikh pun juga mengingatkan semua umat muslim akan kewajibannya terhadap agamanya. Beliau menyatakan ini adalah tanggung jawab umat muslim dan tentu akan dimintai pertanggungjawaban kelak di hari kiamat oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Baca juga: Khutbah Hadratussyekh Hasyim Asy’ari Berbahasa Sunda Pegon dalam Majalah “al-Syu’lah”

Di samping itu beliau menyerukan kepada internal umat muslim untuk:

1. Memperkokoh ukhuwwah; persatuan umat muslim. Dalam pemahaman kami, bersatu dan menanggalkan segala perselisihan serta permusuhan diantara umat muslim adalah langkah kongkrit dalam membela dan menguatkan agama ini.

2. Melandasi segala amal yang dilakukan dengan keikhlasan seraya menata niat yang bersih lagi tulus.

3. Menanggalkan syahwat-syahwat keduniawian.

Melihat ini semua, layaknya sikap kita merespon apa yang terjadi kepada Hadhrotur Rosul maka disamping kita yang tentunya merasa sakit menerima Kekasih kita diperlakukan seperti ini maka yang perlu didorong adalah adanya Peraturan Internasional yang mengatur dan melindungi simbol-simbol seluruh agama, sehingga nantinya, siapa saja dan agama apa saja yang terlecehkan simbol-simbolnya maka ada payung hukum internasional yang menanganinya.

Langkah di atas dalam bacaan kami sudah disuarakan oleh Al-Azhar. Di samping itu, Al-Azhar juga mencanangkan akan mengadakan perlombaan karya tulis ilmiah berskala international dengan tema Moral dan Kontribusi Nabi Muhammad dalam membumikan cinta, kebaikan dan kedamaian.

Lebih dari itu Al Azhar pun mengumumkan peluncuran platform global baru dalam rangka memperkenalkan sosok Nabi kasih sayang dan Rasul kemanusiaan kepada dunia yang akan dioperasikan oleh Al-Azhar Observatory for Combating Extremism dengan berbagai edisi bahasa.

Baca juga: Melacak Sanad Keilmuan NU dan Al-Azhar

Penulis melihat adanya hubungan yang sangat dekat antara apa yang dilakukan Hadhrotusy Syeikh KH. M. Hasyim Asy'ari pada tahun 1939 dulu dengan apa yang dilakukan oleh Al Azhar Mesir hari ini. Sungguh terharu kami, secara pribadi adalah santri Tebuireng yang juga pernah meminum Ilmu dari Al-Azhar.

Referensi:

  1. Al-Inhadh Jilid Pertama (Salah satu pidato Hadhrotusy Syeikh KH. M. Hasyim Asy'ari yang ada di Irsyad as-Sari).
  2. Pesan Syekh Al-Azhar dalam Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.
Ahmad Roziqi
Ahmad Roziqi / 32 Artikel

Alumni Al-Azhar Kairo Mesir Fakultas Syariah Islamiyah. Mudir Ma'had Ali Hasyim Asy'ari Tebuireng Jombang Jawa Timur.

Baca Juga

Pilihan Editor

Saksikan Video Menarik Berikut: